Ratusan Ribu Masyarakat Meriahkan Jalan Santai Hari Santri 2023, Gubernur Khofifah: Tarikan Napas Masyarakat Jawa Timur Adalah Menjaga NKRI

Daerah, News134 Dilihat

Surabaya, sidik nusantara – Ratusan ribu santri dan masyarakat tumpah ruah memeriahkan Jalan Santai dalam rangka memperingati Hari Santri 2023 yang digelar Pemprov Jatim bersama PBNU dan Kemenag dengan mengambil _start_ dan _finish_ di halaman Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Sabtu (21/10) pagi.

Kegiatan jalan santai ini dilepas langsung oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas, Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Tsaquf, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur Adhy Karyono, Sekjen PBNU Saifullah Yusuf dan Walikota Surabaya Eri Cahyadi.

Jalan Santai ini berlangsung sangat semarak. Pasalnya, di sepanjang Jalan Gubernur Suryo sejak pukul 05.00 WIB pagi telah dibanjiri oleh lautan peserta Jalan Santai yang berasal dari berbagai kalangan dan berbagai daerah. Ada santri dari berbagai pondok pesantren di Jatim, para ulama, para ustadz dan ustadzah, serta juga para kiai yang datang dari berbagai daerah di Jatim.

Usai melepas peserta Jalan Santai, Gubernur Khofifah bersama Sekdaprov Adhy pun turut berjalan bersama para peserta yang lain. Tak sekali dua kali, ia juga menyempatkan foto bersama masyarakat di sepanjang rute jalan santai sejauh 5 km.

Rute Jalan Santai mengambil start di Gedung Negara Grahadi dengan rute Jalan Panglima Sudirman menuju Bambu Runcing ke Patung Kerapan Sapi ke Jalan Basuki Rahmat kemudian putar balik Tunjungan Plaza dan kembali ke titik finish gedung negara Grahadi.

Sepanjang rute pun dimeriahkan penampilan hiburan. Di pos 1 yaitu Bambu Runcing ada hiburan tari sufi. Kemudian di pos 2 di depan Tunjungan Plaza 6 terdapat Hadrah. Dan kemudian di pos 3 di Jalan Basuki Rahmat ada penampilan hiburan musik patrol.

Gubernur Khofifah menyebutkan, peringatan Hari Santri menjadi momentum untuk mensyukuri jasa para santri yang dahulu telah berjihad untuk kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Hari ini mari kita peringati Hari Santri ini dengan syukur, mengingat pada 22 Oktober 1945 para Ulama dan Santri berkumpul di Surabaya menyerukan jihad fisabilillah untuk mempertahankan NKRI, Pancasila, UUD 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika. Santri bersama masyarakat saling menguatkan mempertahankan NKRI,” tegasnya.

Khofifah juga menekankan, di zaman sekarang, jihad untuk menjaga NKRI bisa dilakukan lewat berbagai upaya. Termasuk salah satunya lewat momen Jalan Santai Hari Santri yang juga menjadi bagian untuk mempererat persaudaraan dan guyub rukun antar semua elemen masyarakat.

“Hari ini tarikan napas masyarakat, seluruh elemen, dan pondok pesantren di Jatim, merupakan tarikan kesatuan untuk bisa berjihad menjaga NKRI. Kalau di momen ini ada yang hadir di luar Jawa Timur maka sesungguhnya tarikan napas itu adalah tarikan menjaga NKRI,” terangnya.

Khofifah menambahkan, semangat Resolusi Jihad yang mendarah daging di kalangan santri. Pasalnya, menjelang pertempuran 10 November 1945 di Surabaya, KH Hasyim Asy’ari memberikan penguatan kepada masyarakat Jatim lewat para santrinya.

Ia mengisahkan, saat Surabaya diserang usai terbunuhnya Jenderal Mallaby, Bung Karno saat itu menyampaikan keputusan apakah Surabaya akan menyerah atau melawan kepada Gubernur Soerjo. Kemudian, Gubernur Soerjo memutuskan untuk melawan dan ini dikuatkan oleh resolusi jihad K.H. Hasyim Asy’ari. Maka digerakkanlah para santri tidak hanya dari Jatim tapi juga seluruh Jawa dan daerah lainnya.

“Semangat menjaga negeri ini bagi para santri sudah inheren, tapi juga harus dikuatkan dengan pendidikan kekinian, seperti digitalisasi sistem. Ini akan menjadi penguatan santri dalam menjaga bangsa dan negara,” tegasnya.

Di akhir, Gubernur Khofifah juga mengungkapkan terimakasih kepada PBNU dan Kemenag atas dipilihnya Jawa Timur tepatnya Kota Surabaya sebagai tempat penyelenggaraan puncak Kegiatan Hari Santri 2023. Momen ini sekaligus juga menjadi bagian untuk menjalin persaudaraan supaya tetap guyub rukun.

“Terimakasih PBNU, terimakasih Kemenag yang sudah menetapkan puncak Hari Santri di Jawa Timur tepatnya di Surabaya,” pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Tsaquf pun mengajak para peserta Jalan Santai yang sebagian besar merupakan santri untuk menetapkan semangat berjihad para santri terdahulu.

“Para pemuda dari Maluku, Sulawesi, Kalimantan, dan seluruh daerah lainnya terutama Jawa Timur, santri dari seluruh Indonesia bersama berjihad untuk keseluruhan kesatuan negeri, bersama kita ingat bahwa jihad santri jayakan negeri,” ujarnya.

Usai Jalan Santai rampung ditempuh, masyarakat pun kembali berkumpul di depan panggung utama depan Gedung Negara Grahadi untuk pengundian kupon.

Gubernur Khofifah pun berkesempatan secara langsung melakukan pengundian kupon Jalan Santai Hari Santri ini. Masyarakat pun tampak menunggu dengan antusias. Ini karena sederet hadiah menarik telah dipersiapkan oleh panitia. Mulai dari 5 unit sepeda motor, 5 laptop, 5 unit lemari es, 5 unit TV, 5 unit sepeda gunung dan sejumlah hadiah lain. Tidak hanya itu, juga tersedia grandprize 1 unit mobil dan 65 paket umroh.

“Selamat pada seluruh peserta yang membawa pulang hadiah baik Doorprize maupun Grandprize. Semoga bermanfaat, amin ya robbal alamin,” tandasnya.

Selain mengundi, Gubernur Khofifah juga secara khusus menyerahkan hadiah utama sebuah mobil kepada pemenang. Nuansa bahagia dan haru mewarnai penyerahan hadiah utama yang diraih oleh seorang siswa kelas 3 SD bernama M. Raditya Al-Mazid (9) asal Rungkut, Surabaya. Saat penyerahan ia ditemani oleh ibunya.

Tak hanya itu, gelaran Jalan Santai Hari Santri 2023, juga diramaikan aneka Stan UMKM yang berjajar sepanjang Jl. Gubernur Suryo dengan total 53 tenda. Terdiri dari UMKM perorangan binaan Dinas Pemuda dan Olahraga 32 UMKM, UMKM binaan Dinas Koperasi dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan sebanyak 12 UMKM, dan 9 stan Badan Usaha Milik Daerah.

Seusai acara, pemenang undiang Mobil Adit mengaku senang dan syukur atas hadiah yang diterimanya. Sejak awal ia mengaku bahwa ingin sekali membawa pulang hadiah mobil.

Saat ditanya, hadiah mobil akan dipakai kemana, Adit menuturkan bahwa akan memberikannya kepada sang Ibu. “Mobilnya buat jalan-jalan sama ibu,” katanya.

Di sisi lain, salah seorang santri dari MTSN 1 Lamongan mengaku bersemangat mengikuti Jalan Santai ini bersama teman-teman dan ustadz-ustadzahnya. Menurutnya, peringatan hari Santri lewat Jalan Santai seperti ini sangat bermanfaat, sebab ia dapat berkenalan dengan banyak santri dari daerah lain di Jatim sekaligus menyehatkan tubuh.

“Kami senang sekali dengan Jalan Santai Hari Santri ini. Selain bisa lihat Bu Gubernur langsung, kami bisa mendapat teman baru dari MTS daerah lain dan lebih sehat tentunya,” katanya. (Guh/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *