BKKBN Dukung Penuh Program Banyuwangi Tanggap Stunting

Daerah, News2 Dilihat

Banyuwangi, sidik nusantara – Angka stunting di Kabupaten Banyuwangi menurut data SSGI 2021 sudah berada di bawah rata-rata nasional, yaitu 20,1%. Namun melihat masih tingginya jumlah bayi stunting yaitu 4.371 anak serta masih banyaknya jumlah keluarga beresiko stunting, membuat Bupati Banyuwangi H. Ipuk Fiestiandani, S.Pd terus menggenjot program percepatan penurunan stunting sebagai aksi Banyuwangi Rebound.

Guna menangani keluarga beresiko stunting Bupati Ipuk menggagas program BTS (Banyuwangi Tanggap Stunting) sebagai inovasi baru Kabupaten Banyuwangi dan siap melaunching program tersebut di Pendopo Sabha Swagata Banyuwangi, Kamis (21/07/2022).

Demi menunjukkan komitmen terhadap program ini, dalam acara launching, Ipuk sapaan akrab Bupati Banyuwangi mengundang Deputi Bidang ADPIN BKKBN RI Drs. Sukaryo Teguh Santoso, M.Si., Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur Dra. Maria Ernawati MM., Ketua DPRD Kabupaten Banyuwangi, Jajaran Pemerintah Daerah, Sekda dan lintas sektor yang mempunyai peran strategis dalam percepatan penurunan stunting.

Mengawali sambutan acara tersebut, Bupati Ipuk menekankan pentingnya Banyuwangi Rebround untuk menyelamatkan generasi masa depan, yaitu dengan penanganan stunting.

Ipuk menjelaskan 5 langkah yang harus dilakukan untuk bisa menurunkan angka stunting yang diberi nama BU IPUK singkatan dari Bangun Kolaborasi, Upayakan secara maksimal, Identifikasi balita stunting, Perbaikan setiap problem yang menjadi faktor penyebab stunting, dan Ukur secara berkala tumbuh kembang anak. Oleh karena itu, data balita stunting dan ibu hamil Kabupaten Banyuwangi sangat penting fungsinya dalam aksi penurunan stunting di Kabupaten Banyuwangi.

“Semua yang kita lakukan harus berbasis data dan saya minta data-data ini terus diupdate. Saya juga akan pantau terus intervensinya dan progres penurunan stuntingnya. Saya berharap semua sektor bergerak sebagai komitmen kita semua dalam upaya penurunan stunting di Banyuwangi,” tutup Ipuk.

Deputi Bidang ADPIN BKKBN RI menyambut baik ide gagasan Pemerintah Kabupaten Banyuwangi yang sudah melaunching gerakan Banyuwangi Tanggap Stunting. Gerakan ini menurut Teguh sudah berbasis 3 pilar RAN PASTI, yaitu penggunaan data sebagai pondasi utama 5 langkah BU IPUK.

“Kok kami ya positif, mudah-mudahan penerapan Banyuwangi Tanggap Stunting berjalan baik. InsyaAllah kami pantau sampai tahun kedepan, dan kalau benar-benar angka stuntingnya turun, bisa menjadi contoh terobosan nasional,” ujar Teguh. (Guh/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.