Bawa Isu Perubahan Iklim, Farmer’s Fun Day 2023 Semangati Petani

Bojonegoro, News147 Dilihat

Bojonegoro, sidik nusantara – Sebagai negara agraris, sektor pertanian memiliki posisi yang sangat strategis sebagai penopang dalam pemenuhan pangan masyarakat Indonesia, sehingga peningkatan komoditas pertanian amat perlu dilakukan. Disaat krisis pangan menjadi tantangan, ancaman, serta ketidakpastian kondisi iklim, sosial, ekonomi, politik, dan dengan adanya invasi Rusia ke Ukraina yang berdampak pada produktivitas pertanian, Kementrian Pertanian melalui Badan Penyuluhan Dan Pengembangan SDM Pertanian telah menjalankan berbagai upaya dan strategi untuk mengatasi pengurangan produktivitas pertanian akibat kekeringan di beberapa akhir bulan ini.

Salah satu strategi yang diterapakan yaitu dengan melakukan prediksi terjadinya perubahan iklim, menyiapkan sarana dan prasarana pertanian, dan sumber daya yang diperlukan ungkap Ir. Sumardi Nur, M.Si selaku kepala Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Ketindan.

Lebih khusus yaitu dengan penyesuaian pola dan waktu tanam, pengelolaan air dan pemanfaatan sumber daya air alternatif, penyelamatan dan perlindungan serta pemberdayaan petani. Keberhasilan upaya mengatasi dampak Elnino dan perubahan iklim lainnya, membutuhkan peran serta petani dan Pemerintah Daerah, sehingga kegiatan Farmer’s Fun Day 2023 yang di selenggarakan di lapangan Desa Ngraseh Kec. Dander, Kab. Bojonegoro pada hari Selasa 05/09/2023 ini, memberikan contoh kerja sama antar instansi pusat, daerah, masyarakat pelaku pertanian, dan Pusat Pelatihan Pertanian Dan Perdesaan Swadaya (P4S), terangnya.

Sebagai Kabupaten penghasil produksi padi terbesar ketiga Se-Jatim, dan sekaligus lumbung penyangga pangan nasional, Farmer’s Fun Day 2023 ini juga menjadi momentum peningkatan kapasitas petani melalui Pusat Pelatihan Pertanian Perdesaaan Swadaya (P4S) Prov. Jatim, dimana Kabupaten Bojonegoro memiliki potensi pertanian yang luar biasa, jelas Helmi Elisabeth Kepala Dinas Pertanian Dan Ketahanan Pangan Bojonegoro.

Ada 28 stand dari masing-masing Kecamatan memamerkan hasil produksi pertanian maupun teknologi pangan, pula stand pengelola Pusat Pelatihan Pertanian Dan Perdesaan Swadaya (P4S) dari berbagai Kab/Kota Se-Jatim.

Lebih lanjut Helmi terangkan, Program Petani Mandiri yang sudah berjalan saat ini ampuh menjadi solusi andalan petani. “Bukan hanya untuk memberdayakan petani saja, namun juga terakses untuk asuransi usaha tani padi serta asuransi usaha ternak sapi”. Hingga tahun 2023 ini peserta asuransi usaha tani padi Kab. Bojonegoro terbesar Se-Jatim, tuturnya.

Sementara itu Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah mengatakan, Bojonegoro optimis akan naik kelas diluar kelas 3 sekarang, luas wilayahnya sudah sedangkan irigasi pertanian yang kurang. Dengan adanya waduk Gongseng di Kecamatan Temayang yang telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo diharapkan tahun 2024 sudah bisa beroperasi memasok kebutuhan irigasi pertanian, khususnya di Kecamatan Temayang, Sugihwaras, Balen, Sumberrejo dan sekitarnya.

Begitu pula di wilayah barat, sebentar lagi akan dilakukan ground breaking pembangunan Bendungan Karangnongko dan itu termasuk bisa mengairi 5 wilayah Kecamatan sekaligus yaitu Margomulyo, Ngraho, Tambakrejo, Padangan, dan Ngambon.

“Jadi Waduk Gongseng mencakup wilayah tengah, Bendungan Karangnongko wilayah barat, dan Waduk Pejok Wilayah timur yang saat ini baru masuk Detail Engineering Design (DED)”, kita sudah persiapkan betul,” terang Anna. (Tris/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *